Saturday, 22 January 2011

Lapan Kirim Biji Tomat Ke Angkasa, Penelitian Seberapa Pentingnya Grafitasi Untuk Kehidupan

Ini adalah kabar baik kedua dari LAPAN dalam beberapa hari ini. Sebelumnya, LAPAN mengabarkan bahwa satelit pertama buatan Indonesia yang bekerja sama dengan Jerman, dalam kondisi sangat memuaskan. Satelit Lapan-Tubsat yang diluncurkan ke angkasa dari Pusat Antariksa Satish Dhawan, India tahun 2007 lalu bertahan hidup selama empat tahun, ini lebih dari target sebelumnya, dua tahun.

Kabar kali ini bukan dari satelit tapi bahan penelitian berupa Tomat, siapa sangka sayuran dapur ini dipilih oleh lapan sebagai bahan percobaan apakah tomat tersebut dapat tumbuh di angkasa lepas yang tidak ada grafitasi.

Berikut lampiran vivanews.com Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) mengirimkan biji tomat ke luar angkasa. "Kami sudah mengirimkannya, biji tomat itu terbang menggunakan satelit HTV2 Jepang," kata Kepala Bagian Hubungan Masyarakat LAPAN.

Dijelaskannya, proyek ini adalah kerjasama sejumlah negara yakni Indonesia, Malaysia, Thailand, Korea Selatan, India, dan Vietnam. Masing-masing negara mengirimkan biji tanaman. Untuk LAPAN proyek ini dipimpin oleh Ratih Dewanti.

"Tujuannya untuk pengembangan minat generasi muda. Biji itu akan ditaruh ke kondisi mokrigravitasi lalu dikirim lagi ke Indonesia," tambah dia. Untuk mencari tahu, apakah mereka dapat tumbuh tanpa gravitasi.

Seperti dimuat Coffetoday.com, satelit tak berawak milik Badan Antariksa Jepang (JAXA), 'Kounotori 2' atau disebut juga dengan HTV2  membawa enam tom material ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Material-material tersebut termasuk makanan, sampel air minum untuk pusat penelitian ilmiah Jepang di luar angkasa. Laboratorium ilmiah di ISS sejatinya hanya boleh diakses 15 negara yang menjadi bagian dari proyek stasiun luar angkasa internasional.

Namun, Jepang memutuskan untuk melibatkan beberapa negara Asia lain, secara gratis. Jadi, selain mengangkut kargo, roket HTV2 juga mengangkut bijji tomat dan lada dalam rangka eksperimen bersama Jepang dan negara Asia lain, termasuk Indonesia.

Terus maju Indonesia, Semoga nanti hasilnya lebih dari sekedar tomat si sayuran dapur...
Share

0 comments:

Post a Comment

Berita Terkait: