Thursday, 13 January 2011

Kamera 1,2 Triliun Piksel Rekam Kejadian Luar Angkasa Mengagumkan Sepanjang Sejarah

Perkembangan ilmu pengetahuan semakin tidak terbendung, ilmu pengetahuan sudah merata diterapkan mulai dari penerapan untuk urusan penggalian sumur hingga penerapan penggalian bintang luar angkasa. inilah yang dilakukan oleh para astronom sekarang ini, baru-baru ini mereka disibukkan dengan hasil penemuan mereka yaitu teleskop  1,2 triliun piksel yang telah berhasil merekam gambar langit terbesar sepanjang sejarah.
 
Dilansir Vivanews : Astronom telah berhasil menyatukan gambar langit paling besar yang pernah dibuat manusia. Butuh 11 tahun untuk mewujudkannya, dan kabar baiknya, gambar ini segera bisa diakses dari komputer Anda.

Gambar raksasa yang diambil The Sloan Digital Sky Survey (SDSS) pada dasarnya adalah mozaik yang menyatukan jutaan gambar teleskop, terdiri dari 1,2 triliun piksel, meliputi sepertiga langit malam dan menangkap satu setengah miliar bintang dan galaksi.

Setiap titik kuning dalam gambar mewakili sebuah galaksi, jika titik itu diperbesar, akan terlihat struktur detil galaksi dan wilayah pembentukan  bintang.


Survei langit seperti yang dilakukan Sloan adalah bagian dari tradisi yang dihormati dalam bidang astronomi.

Survei SDSS dimulai 11 tahun lalu, pada tahun 1998, menggunakan kamera digital terbesar di dunia saat itu -- 138 megapiksel detektor gambar yang dipasang di  bagian belakang sebuah teleskop 2,5 meter yang terletak di Observatorium Apache Point di New Mexico.

Data dari gambar-gambar ini telah membantu proses identifikasi obyek kosmis. Data-data itu juga digunakan oleh astronom profesional dan proyek sains sipil seperti Galaxy Zoo, Google Sky dan World Wide Telescope.

Para ilmuwan akan menganalisa gambar untuk mempelajari bagaimana kita Galaksi Bima Sakti mencuri bintang-bintang dari galaksi lain yang telah mati. Juga untuk menganalisa bagaimana alam semesta terstruktur.

"Ini adalah salah satu karunia terbesar dalam sejarah ilmu pengetahuan," kata astronom dari New York University, Mike Blanton,  yang memimpin program data di SDSS III, seperti dimuat MSNBC, 11 Januari 2011.

Data-data yang dihasilkan SDSS III diharapkan menjadi referensi penelitian langit dalam beberapa dekade mendatang.
Share

2 comments:

Anonymous said...

Makasiih. Berguna banget buat tugas sekolah.

Zaldi said...

wowww ???

Post a Comment

Berita Terkait: