Thursday, 6 January 2011

Indonesia Lakukan Riset Kapal Pemandu Satelit untuk Satelit Nano Buatan Sendiri

Langkah awal untuk membangun kemajuan Iptek dalam negeri mulai dilakukan, itu berawal dari ketika Indonesia sukses dalam ujicoba roket RX-200 peluncur satelit beberapa bulan yang lalu, jika nantinya Indonesia telah berhasil merampungkan satelit Nano buatan sendiri maka roket buatan Indonesia ini akan mengantarkan satelit Nano ke Orbit. Riset tentang Iptek angkasa tidak sampai disitu saja, baru-baru ini pemerintah mulai menggiatkan riset tentang perkapalan pemandu satelit, roket, dan benda antariksa. Riset itu termasuk di antaranya mengendalikan roket dari bumi.

Menteri Riset dan Teknologi, Suharna Suryapranata, mengatakan Indonesia sebelumnya telah mengirim sumber daya manusia (SDM) andal untuk ikut dalam pelatihan di kapal Yuanwang 3 pada 2007.

"Kedatangan kapal Yuanwang 5, yang kini tengah berlabuh di dermaga Tanjung Priok karena kerja sama bidang antariksa antara China dan Indonesia melalui LAPAN (Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional)," kata Suharna di sela pertemuan dengan dua astronot China, Nie Haisheng dan Zhai Zhigang di Pusat Peragaan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi, Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Jakarta, Sabtu 16 Oktober 2010.


Kapal Yuanwang 5 merupakan satu dari enam kapal di China yang memiliki fasilitas untuk memandu, menjajaki, dan mengendalikan dari jarak jauh wahana yang diluncurkan di antariksa, termasuk satelit.


Dengan teknologi yang dimiliki China, Suharna berharap, Indonesia dapat memanfaatkan kerja sama yang saat ini sudah terjalin.


Ia berharap antara China dan Indonesia tetap memperkuat kerja sama di bidang ilmu pengetahuan dan riset.  Dia pun menyakini, dengan kerja sama yang kuat dalam bidang ilmu dan teknologi akan memberikan landasan yang kuat bagi hubungan ekonomi dan politik kedua negara.


"Kementerian bidang riset dan teknologi siap memberikan dukungan yang diperlukan untuk membangun kerja sama ini," tuturnya.


Selama ini, menurut Suharna, Kementerian Riset dan Teknologi bersama LAPAN dan Kementerian Pendidikan Nasional telah menjalankan program
space mindedness di tingkat nasional.

Program itu di antaranya melalui lomba poster, penyuluhan tentang
space wheater (cuaca antariksa), pameran Indo Defence, lomba roket air dan kompetisi Roket Uji Muatan (RUM).

Dia pun berharap, dengan berbagai program pengembangan riset dan teknologi yang sedang dilakukan pemerintah, pemuda Indonesia antusias untuk terus mengembangkannya.


"Saya berharap pelajar Indonesia bisa turut mengembangkan riset dan teknologi tinggi yang mampu mengantarkan Indonesia menjadi salah satu negara yang maju di bidang iptek," ujarnya.
Share

1 comments:

aven said...

mudah mudahan langkah yg dilakukan Indonesia tidak sampe disini aja,,smoga kedepannya trs berjalan lancar sehingga bahasa kita bisa jadi bangsa yang besat

Post a Comment

Berita Terkait: