Saturday, 12 March 2011

Media Internasional Kaitkan Tsunami Jepang dengan Fenomena Superbulan

Polisi Jepang memperkirakan bahwa jumlah orang, yang tewas maupun yang masih dinyatakan hilang akibat gempa dan tsunami, hingga Sabtu pagi sebanyak 1.200 jiwa. Lebih dari seribu rumah hancur akibat bencana yang melanda pesisir bagian timur laut Jepang Jumat kemarin. Kantor berita Kyodo, mengutip laporan kepolisian Jepang, mengungkapkan bahwa jumlah korban tewas saat ini sedikitnya 398 jiwa. Selain itu 805 warga masih dinyatakan hilang setelah gempa berkekuatan 8,9 Skala Richter (SR), yang diikuti tsunami hingga setinggi 10 meter.

Gempa dan tsunami besar yang melanda Jepang, Jumat 11 Maret 2011 kemarin, disebut-sebut berhubungan dengan fenomena ‘supermoon’ atau ‘lunar perigee,’ yaitu fenomena mendekatnya bulan ke bumi yang sedang terjadi saat ini.

Isu supermoon akhir-akhir ini mengemuka di sejumlah media internasional.  Sejumlah kalangan meyakini bahwa fenomena ini mengakibatkan bencana alam hebat seperti gempa bumi dan letusan gunung berapi.  Gempa bumi 8,9 Skala Ritcher dan tsunami 13 kaki yang menghantam Jepang kemarin, seperti mengkonfirmasi teori supermoon ini.

Namun, hal itu dibantah oleh pakar gempa dari Pusat penelitian Geoteknologi LIPI, Danny Hilman Natawidjaja.  Menurutnya, supermoon bukan penyebab utama terjadinya gempa bumi di Jepang.  Danny menegaskan, kaitan antara supermoon dan bencana alam tidak memiliki dasar ilmiah.

“Masih banyak unsur mistiknya daripada ilmiahnya.  Kita masih perlu melakukan peninjauan yang lebih ilmiah mengenai hal itu,” kata Danny ketika dihubungi VIVAnews, Sabtu 12 Maret 2011. 

Namun, Danny mengakui gejala supermoon memang bukan berarti harus diabaikan sama sekali.  Hal itu masih cukup penting untuk diperhatikan, dalam artian kajian ilmiah lebih lanjut penting untuk dilakukan.

“Kita harus menggunakan penelitian ilmiah sebagai patokan.  Jangan berpatokan pada mitos-mitos atau hal-hal yang sifatnya mungkin kebetulan,” ujarnya. 
Ia menekankan, imajinasi dan asumsi tidak berlaku dalam ilmu pengetahuan. Supermoon sendiri akan mencapai puncaknya pada tanggal 19 Maret 2011 mendatang. 
Saat itu, bulan akan berada dalam jarak terdekatnya dengan bumi dalam kurun waktu 18 tahun terakhir.  Lantas, apakah akan terjadi bencana lebih besar pada tanggal 19 Maret yang jatuh pada hari Sabtu pekan depan?  Danny mengingatkan, jangan berspekulasi dan berasumsi.

sumber : vivanews 

 
Share

0 comments:

Post a Comment

Berita Terkait: